Video

Aktivis Politik Wanita IM Terima Anugerah Nobel

Sunday, October 23, 2011 2 comments

Dr. Abdul-Rahman Ba-Fadel Presiden blok Parlimen Himpunan Islah Yaman (at-Tajammu al-Yemeni lil-Islah‎) atau IM Yaman mengucapkan tahniah kepada aktivis politik Tawakkul Karman, yang juga anggota Himpunan Islah Yaman, kerana memenangi Anugerah Nobel Keamanan.

Ba-Fadel memberitahu IkhwanWeb di Kaherah, “Tawakkul ialah rakyat setia Yaman dan kita sentiasa menyokong beliau dengan jiwa raga kita”.

Menurut beliau, Anugerah Nobel yang dimenangi oleh Tawakkul membuktikan bahawa dunia menyokong revolusi aman Yaman dan merupakan isyarat masyarakat antarabangsa bahawa mereka bersama dengan penunjuk perasaan.

Awal Oktober lepas, Jawatankuasa Nobel yang berpusat di Norway mengumumkan nama tiga orang wanita yang menerima Anugerah Nobel Keamanan 2011. Selain Tawakkul Kerman, dua penerima lain ialah Presiden Ellen Johnson Sirleaf dari Liberia dan aktivis Leymah Gbowee juga dari Liberia.

Tawakkul Kerman mendedikasikan Anugerah tersebut kepada rakyat Yaman serta semua wanita Arab dan melihatnya sebagai kemenangan kepada revolusi aman Yaman. “ Saya sangat gembira. Ini adalah kemenangan kepada keamanan di dunia Arab dan untuk revolusi aman kita. Saya yakin Anugerah ini adalah untuk rakyat Yaman dan semua wanita di Yaman dan dunia Arab’, ujar beliau.

Apabila ditanya apakah yang menyebabkan beliau menerima anugerah tersebut, Karman berkata: "Saya adalah sebahagian daripada masyarakat yang berjuang untuk mendapatkan hak-hak politik dan sivil untuk rakyat. Ini adalah perjuangan aktivis hak asasi manusia, para belia Yaman dan seluruh wanita Yaman.

Rujukan: http://www.ikhwanweb.com

Menjadi Pemaaf Dan Melawan Godaan Syaitan

Monday, August 29, 2011 1 comments





Maksudnya:
"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh. Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan setan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was-was dari setan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya." (QS. Al-A’raaf: 199-201)

Maafkanlah kekurangan-kekurangan kecil manusia dalam pergaulan dan persahabatan. Jangan menuntut kesempurnaan pada mereka, dan jangan membebani mereka dengan akhlak yang sulit. Maafkan kesalahan, kelemahan, dan kekurangan mereka.

Semua ini adalah dalam pergaulan peribadi, bukan dalam urusan akidah agama dan bukan dalam urusan kewajiban syar’iyyah. Kerana di dalam akidah Islam dan syariat Allah tidak ada lapang dada dan toleransi. Yang ada adalah pengambilan tindakan, pemberian hak, persahabatan, dan perlindungan. Dengan demikian, kehidupan akan berjalan mudah dan lemah lembut.

Memaafkan kelemahan orang lain, lemah lembut kepadanya, dan toleran kepadanya merupakan kewajiban orang-orang besar terhadap orang-orang kecil yang lemah. Rasulullah adalah seorang pemimpin, pembimbing, guru, dan pendidik.
Oleh kerana itu, beliau adalah orang yang paling layak bersikap lapang dada, memberi kemudahan, dan toleransi. Beliau tidak pernah marah kerana persoalan peribadi. Tetapi, bila agamanya diusik, maka tidak ada sesuatu pun yang dapat menahan kemarahan beliau.

Semua juru dakwah diperintahkan dengan apa yang diperintahkan kepada Rasulullah. Kerana, bergaul dengan jiwa manusia memerlukan kelapangan dada, toleransi, mudah, dan memudahkan. Tetapi, tidak sembrono dan tidak mengabaikan aturan agama Allah.

“Dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf.”

Iaitu, kebaikan yang sudah dikenal dan sangat jelas, yang tidak perlu didiskusikan dan dibantah lagi, yang diterima oleh fitrah yang sihat dan jiwa yang lurus. Jiwa itu apabila sudah terbiasa dengan kebaikan ini, maka ia akan menurut untuk dibimbing. Juga, merasa senang melakukan bermacam-macam kebaikan dengan tidak merasa terbebani.

Tidak ada sesuatu pun yang dapat menghalanginya untuk melakukan kebaikan-kebaikan sebagaimana ketika pada permulaan dikenalkannya kepada tugas-tugasnya, dia merasa terhalang oleh kesulitan, rasa enggan, dan berat.

Untuk melatih jiwa, maka pada permulaannya haruslah dikenalkan tugas-tugas kebaikan yang mudah-mudah dan ringan. Sehingga, setelah terbiasa, maka dengan sendirinya ia akan bersemangat untuk melakukan yang lebih dari itu dan akan dirasakannya mudah. Juga dilakukan dengan penuh ketaatan, dan dengan jiwa yang lunak.

“Dan berpalinglah dari orang-orang yang bodoh….”

Iaitu, berjuang dari kejahilan yang merupakan kebalikan dari sikap yang lurus, dan kejahilan yang merupakan kebalikan dari kepandaian. Keduanya adalah mirip-mirip.
Berpaling itu adakalanya dengan meninggalkannya, dan adakalanya dengan mengabaikannya. Tidak menghiraukan perbuatan-perbuatan dan ucapan-ucapan yang mereka lakukan kerana kebodohan mereka, serta melewati mereka dengan sikap sebagai orang yang mulia. Juga tidak melayani mereka dengan perdebatan yang hanya akan membawa kepada ketegangan dan membuang-buang waktu dan tenaga.

Kadang-kadang bersikap diam terhadap mereka dan berpaling dari tindakan bodoh mereka itu, boleh menjadikan mereka merasa terhina dengan sendirinya tanpa mengucapkan kata-kata yang buruk dan keras kepala.
Seandainya sikap demikian ini tidak membawa hasil seperti itu, maka hal ini akan menghindarkan orang-orang lain yang baik hatinya dari mereka. Yakni, ketika mereka melihat para juru dakwah begitu sabar dan menjauhi perbuatan sia-sia.
Juga, melihat orang-orang jahil itu begitu tolol dan bodoh. Sehingga, jatuh harga dirinya di mata mereka dan mereka pun menjauhinya.

Rasulullah adalah seorang manusia biasa, yang kadang-kadang timbul kemarahannya terhadap kebodohan orang-orang yang bodoh, ketololan orang-orang yang tolol, dan kedunguan orang-orang yang dungu. Kalaulah Rasulullah mampu mengendalikan diri dari semua ini, maka para juru dakwah di belakang beliau kadang-kadang tidak mampu mengendalikannya.

Nah, pada waktu marah itulah syaitan melakukan godaan di dalam jiwa sehingga bergejolak tanpa kendali. Kerana itulah, Allah memerintahkan supaya berilndung kepada-Nya, untuk meredakan kemarahannya dan mengendalikan diri dari jalan syaitan.

“Jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-A’raaf: 200)

Kata penutup, ‘Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui’, ini menetapkan bahawa Allah mendengarkan perkataan dan tindakan jahil orang-orang jahil dan bodoh itu. Juga mengetahui gangguan mereka.
Kata penutup semacam ini dapat menimbulkan kerelaan dan ketenteraman dalam hati. Kerana, ia merasa cukup bahawa Yang Maha luhur lagi Maha Agung mendengar dan melihatnya. Sebab, apalagi yang diperlukan oleh suatu jiwa setelah Allah mendengarkan dan mengetahui tindakan dan perkataan orang-orang jahil ketika ia menyeru orang-orang yang jahil itu ke jalan Allah?

Selanjutnya, Al Quran mengambil jalan lain untuk mengarahkan hati juru dakwah agar merasa rela dan menerima serta mengingati Allah ketika dia marah. Juga agar mengambil jalan untuk menghadapi syaitan dan tipu dayanya yang licik.

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was-was dari syaitan, mereka ingat kepada Allah. Maka, ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya.” (QS. Al-A’raaf: 201)

Ayat yang pendek ini menyingkapkan beberapa isyarat yang mengagumkan dan beberapa hakikat yang dalam, yang dikandung dalam ungkapan Alquran yang penuh mukjizat dan sangat indah.

Kata penutup ‘Maka, ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya’ melengkapi makna-makna yang terdapat pada permulaan ayat, dan tidak ada antonimnya di sana. Perkataan ini mengandungi makna bahawa was-was atau godaan syaitan itu dapat menjadikan buta, pudar, dan tertutupnya mata hati.
Akan tetapi, rasa takwa kepada Allah, perasaan selalu diawasi-Nya, takut akan kemurkaan dan azab-Nya, semuanya ini menghubungkan hati dengan Allah, menyedarkan-Nya dari kelalaian terhadap petunjuk-Nya. Juga mengingatkan dan menyedarkan orang-orang yang bertakwa.

Maka, apabila mereka ingat kepada Allah, terbukalah mata hati mereka dan tersingkaplah penutup dari mata batin mereka. “Maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya.”

Sesungguhnya godaan syaitan itu membutakan hati, dan mengingati Allah itu menjadikan hati terbuka. Godaan syaitan itu adalah kegelapan, dan mengingat Allah itu adalah cahaya. Sesungguhnya godaan syaitan itu dapat ditolak dengan ketakwaan, kerana syaitan tidak mempunyai kekuasaan apa pun terhadap orang-orang yang bertakwa.

Tafsir Fi Zhilalil Qur'an dari Syed Qutb.

Apabila Hillary Clinton Memuji Ikhwan Muslimin...

Friday, August 5, 2011 1 comments


Pada Julai 2011 yang lalu, suatu kenyataan mengejutkan keluar dari lidah Setiausaha Negara Amerika Syarikat, Hillary Clinton berkenaan dengan Ikhwanul Muslimin. Hillary Clinton menyatakan bahawa beliau percaya sepenuhnya kepada Ikhwanul Muslimin di Mesir, Ikhwanul Muslimin yang sudah teruji di pelbagai Negara dengan beragam bentuknya sangat mendokong Demokrasi. Hillary menegaskan bahawa Ikhwanul Muslimin adalah organisasi yang mencintai kedamaian, menerima demokrasi dan berkomitmen untuk anti kekerasan. Beliau berkata demikian di Budapest:

“Kami percaya Ikhwanul Muslimin, menginginkan perubahan politik di Mesir, bahawa dalam kepentingan Amerika Syarikat adalah untuk terlibat dengan semua pihak yang mahukan kedamaani dan berkomitmen untuk anti kekerasan.“

Sebagai sebuah organisasi politik Islam moden yang pemikirannya sudah ada di setiap Negara, dengan ulama sentral mereka saat ini seperti Dr. Yusuf Qaradhawi , anggota dari Gerakan Dakwah Islam ini berhati lembut, dan professional dalam mengelola organisasinya. Pendiri dari Ikhwanul Muslimin adalah Imam Syahid Hassan Al-Banna pada 14 Oktober 1906 di Kaherah Mesir. Selama 46 tahun hidup al Imam pergi aktif mendalami keadaan umat Islam dunia.

Imam Syahid Hasan Al-Banna sangat mencontohi ayahnya Syaikh Ahmad Al-Banna, Hassan sering terlibat dalam politik pada usia awal 12 tahun. Seorang mahasiswa yang cerdik dan cerdas, as syahid lulus pada di Pusat Pelatihan Guru Negara pada tahun 1923 dan masuk ke Perguruan Tinggi Dar al-Ulum. Disanalah Imam Syahid Hasan Al Banna menjalin hubungan dengan Ulama Islam terkemuka yang membantu membentuk politik, falsafah agama dan akhirnya mengarah pada kewujudan Ikhwanul Muslimin lima tahun kemudian.

Pemikiran Ikhwanul Muslimin sebagai Gerakan Dakwah Islam di Dunia, sudah mewarnai banyak Negara Islam. Dengan mengembalikan Demokrasi ke dalam pelukan Islam, dalam pilihanraya Mesir pada September mendatang, Ikhwanul Muslimin harus mengambil suara penuh di Pemerintahan Mesir. Tidak diragukan lagi kita akan segera mendengar lebih banyak Taujih dari Syeikh Dr Yussuf al-Qaradawi sebagai penasihat. Dan tidak diragukan lagi, Mesir dan Turki sebagai momentum kebangkitan Islam di pelbagai Negara bermajoritikan muslim lainnya. Mengapa Hillary percaya kepada Ikhwanul Muslimin? Semoga anda dapat menduga apa yang cuba dimanfaatkan dan diusahakan oleh “orang kuat” Rumah Putih ini?

Ramadhan Bulan Perubahan

Thursday, July 28, 2011 1 comments





Segala puji bagi Allah, selawat dan salam ke atas junjungan kita Rasulullah saw, dan selepas ..


Syaaban menyiapkan umat untuk Ramadan:

Sepatutnya umat Islam melalui hari-hari terakhir bulan Syaaban yang kini sudah membawa kita ke ambang Ramadan, ialah dengan melakukan seperti apa yang dilaporkan oleh Imam Ahmad dari Anas bin Malik yang menyatakan perbuatan Rasulullah saw pada bulan Syaaban, beliau berkata: “Bahawa nabi sangat menyukai berpuasa di bulan Syaaban,” Sebabnya telah dinyatakan sendiri oleh baginda saw dalam sabdanya seperti yang diriwayatkan oleh al-Tirmizi:

“… ia adalah bulan di mana amalan-amalan diangkat kepada Tuhan sekalian alam, saya amat menyukai sekiranya ketika amalan ku diangkat, aku sedang berpuasa” ,

Justeru bulan Syaaban adalah musim penutup kepada lembaran anda dan tuaian amalan anda tahun ini. Rasulullah sangat mengagungkan bulan ini kerana ianya sebagai pengenalan kepada bulan Ramadan. Oleh itu Syaaban adalah medan untuk berlumba-lumba dalam amal-amal yang baik dan mengembeleng ketaatan sebelum tiba bulan ‘al-Furqan’. Allah telah memperlihatkan segala kebaikan di bulan Syaaban kepada anda sebelum ia berlalu. Menurut Abu Bakr al-Balkhi: “Bulan Rejab adalah bulan untuk bercucuk tanam, bulan Syaaban adalah bulan mengairi tanaman, dan bulan Ramadan adalah bulan menuai tanaman.”

Oleh itu, Rasulullah saw pernah bersabda (bermaksud):
“Inilah bulan yang sering diabaikan orang”

Ini kerana bulan Syaaban adalah seperti pintu pagar yang membawa kita ke bulan Ramadan. Juga kerana Ramadhan adalah bulan di mana pintu-pintu Syurga dibuka, seperti yang diberitakan oleh Rasulullah saw dalam sabdanya (bermaksud):

“Apabila tiba bulan Ramadhan, pintu-pintu Syurga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup, dan syaitan dibelenggu.” (Bukhari),

Oleh itu, bulan Syaaban adalah bulan latihan dan pemantapan tarbiyah dan rabbani; supaya seorang individu itu layak untuk melakukan ketaatan pada bulan Ramadan, kerana di bulan ini terkandung program pemantapan tarbawi yang dapat dilakukan oleh orang Islam pada bulan Syaaban sebagai persediaan untuk bulan Ramadan yang penuh berkat:

“Ya Allah, sampaikanlah kami ke bulan Ramadan”

Ini adalah sebahagian dari doa Nabi saw:

” Ya Allah berkati kami di bulan Rejab dan Syaaban, dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadan. “

Pada ambang Ramadan:
Inilah bulan Ramadan, yang semakin hampir ketibaannya dengan penuh sinar, harum, kebaikan dan kesucian, di mana Ramadan datang untuk mendidik manusia supaya memiliki kekuatan kemahuan dan kehebatan perubahan dalam menanggung kesukaran, dan kemenangan ke atas rintangan dan kesulitan hidup. Nabi Muhammad saw seringkali mengucapkan tahniah kepada para sahabat dengan kedatangan bulan Ramadan dan menyampaikan khabar gembira dan berkata kepada mereka:

“Sesungguhnya Ramadhan telah datang kepada kamu yang merupakan bulan berkat dan Allah S.W.T telah mewajibkan puasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup serta dibelenggu syaitan. Ia mempunyai satu malam yang lebih baik dari seribu bulan dan sesiapa yang tidak diberikan kebajikan malam itu, bererti diharamkan baginya segala rupa kebajikan”. ” (Riwayat Ahmad).

Ramadhan dan Perubahan
Bersedia untuk mengubah jiwa individu, umat dan bangsa adalah isu penting masa kini, bahkan ianya salah satu ketetapan Allah (sunnatullah) dalam alam semesta. Firman Allah SWT (bermaksud):

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’d: 11)

Oleh itu, perubahan sesuatu keadaan tidak mungkin berlaku dengan angan-angan dan cita-cita semata-mata, tetapi mestilah dengan kerja yang serius dan bersungguh-sungguh, niat yang ikhlas dan akhlak yang teguh. Bulan Ramadan yang mulia ini adalah peluang sebenar untuk perubahan, kerana terdapat program yang praktikal untuk membaiki jiwa dan hati, dan permulaan sebenar dalam pembinaan umat:
“Jangan anda katakan: Dari mana untuk saya mula kerana mentaati Allah mesti bermula
Jangan anda katakan: Esok baru saya nak mula kerana mungkin akan datang hari terakhir anda”
Justeru, Ramadan adalah bulan perubahan, kerana berlaku perpindahan spiritual dan fizikal yang membaiki keadaan kita dan mengubah dalam diri kita. Perubahan positif memerlukan kita semua kepada kemahuan yang bergelora, keazaman yang kuat dan mengejar perubahan. Firman Allah SWT (bermaksud):

“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa. (Al-Baqarah: 183).

Jika kita tidak merebut peluang di bulan perubahan ini, kita sebenarnya terlepas peluang untuk seumur hidup, kerana perubahan bererti berterusan di atas kebenaran dan suatu revolusi kepada kepalsuan, penipuan, ucapan sia-sia dan kedustaan. Menurut Rasulullah saw (bermaksud):

“Barangsiapa yang tidak meninggalkan cakap dusta dan perbuatannya, maka Allah tidak berhajat padanya dalam meninggalkan makan minumnya. ” (Bukhari),

dan Nabi saw bersabda (bermaksud):

“Tidaklah hanya berpuasa dari makan dan minum, tetapi berpuasa dari ucapan sia-sia dan lucah. Jika seseorang mengherdik kamu atau orang jahil mengeji kamu katakanlah: “Saya berpuasa, saya berpuasa” (Diriwayatkan oleh Al-Hakim dan disahihkan oleh Albani),

Namun semua ini hanya dari orang yang jujur ​​dengan Khaliq. Justeru Allah akan membenarkan apa yang beliau lakukan.

Di antara hasil perubahan terbesar pada bulan Ramadan: Penyerahan kepada hukum (undang-undang) Allah, dan pelaksanaan perintah dan syariat-Nya supaya seorang individu mencapai ketakwaan kepada Allah dalam semua keadaan, kerana bulan Ramadan dengan sifat semula jadinya mengubah kehidupan secara keseluruhan sebagai penjamin untuk membuat perubahan dalam kehidupan individu dan keluarga melalui program-programnya yang ‘rabbani dan istimewa.

Malah di antara bentuk perubahan pada bulan Ramadan: ketelitian, komitmen dan penyusunan masa. Anda lihat seluruh umat duduk di hadapan hidangan berbuka sementara menunggu makluman waktu berbuka melalui media, dan umat seluruhnya menegah dirinya daripada makan, minum dan hubungan seks mulai waktu Imsak, dan lihat seluruh umat berada dalam satu soff semasa solat, qiam dan Terawih; di mana jelas tergambar bagi setiap pemandangan dari atas atau dari jauh tentang pemandangan umat yang berada dalam suatu sistem, ketelitian dan susunan.

Salah satu waktu perubahan yang paling menarik dalam bulan Ramadhan: waktu berbuka tidak boleh dilengahkan dan tidak ditangguhkan walaupun satu minit. Rasulullah saw telah menjelaskan dalam sabdanya (bermaksud):

“Umatku akan terus dalam kebaikan selagi menyegerakan berbuka dan melambatkan makan sahur.”

, yang mengesahkan hubungan rapat antara Ramadan dan umat secara keseluruhannya.
Di antara peristiwa perubahan yang paling lengkap pada bulan Ramadan: kita memelihara nikmat Allah kepada kita dengan melakukan revolusi rakyat dan meraih hasilnya. Kepantasan perubahan yang telah berlaku dan sedang berlaku sebagai tanda kekuasaan Allah ialah pelaksanaan undang-undang alam pada kadar kemampuan manusia. Inilah peluang yang telah tiba pada bulan Ramadan; untuk melaksanakan revolusi rakyat Arab dan memperolehi kemerdekaan mereka. Perubahan secara aman yang diingini rakyat dan kesedarannya yang berterusan mengenai revolusi dan terus memeliharanya walaupun masih menghadapi cabaran. Ini semua adalah hasil perancangan Allah semata-mata, yang telah mengejutkan Barat dan Timur, sepertimana telah mengejutkan ahli politik dan ahli-ahli fikir Islam dan lain-lain.

Salah satu pendirian perubahan yang paling kuat dalam bulan Ramadan: Memecahkan halangan takut dan gerun, yang menekankan bahawa kuasa sebenar untuk meminta pertolongan dan perlindungan hanya kepada Allah. Dengan itu para diktator dan rejim zalim tidak boleh menghambakan rakyat kita sekali lagi dan tidak boleh mengenakan pelbagai jenis ketidak-adilan dan kezaliman, kerana mempraktikkan firman Allah SWT (bermaksud):

“Dan Kami hendak berihsan dengan memberikan pertolongan kepada kaum yang tertindas di negeri itu, dan hendak menjadikan mereka pemimpin-pemimpin, serta hendak menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (apa yang dimiliki oleh Firaun dan kaumnya). Dan Kami hendak memberi mereka kedudukan yang kukuh di negeri itu, serta hendak memperlihatkan kepada Firaun dan Haman bersama-sama tentera mereka apa yang mereka bimbangkan dari golongan yang bertindas itu. (Al-Qashash: 5-6)

Akhirnya, Ramadan adalah bulan perubahan dan pembaikan untuk umat:
Salah satu lambang terbesar yang menyumbang kepada penyatuan umat Arab dan Islam dengan semua negara, mazhab, bahasa dan adat; di mana semua bersetuju dengan semua umat Islam di seluruh dunia bahawa berpuasa pada bulan Ramadan adalah fardu yang wajib di dalam rukun Islam.

Di bulan Ramadan umat mengambil berat soal mengeluarkan zakat harta; di mana ianya dapat menyumbang dalam merawat masalah pengangguran dan jenayah dalam masa yang sama, juga menyumbang kepada berakhirnya kemiskinan sejagat. Statistik menunjukkan bahawa terdapat lebih daripada satu bilion seratus juta (1,100,000,000) orang miskin dan sangat miskin di dunia.

Di bulan Ramadan umat Islam mengeluarkan Zakat al-Fitr kepada orang yang memerlukan dan tidak memerlukan, untuk mewujudkan’takaful’ yang sebenar. Ini merupakan sesuatu yang diperkukuhkan oleh lebih daripada 130 ayat-ayat dalam al-Quran, dan beratus-ratus hadith nabi dalam menggalakkan untuk menderma dan mengorbankan harta kepada orang yang memerlukan miskin sama ada Islam atau tidak.
Ramadan menekankan kemerdekaan umat yang memiliki ciri-ciri tertentu dalam menghadapi serangan globalisasi yang menyeru kepada kemusnahan nilai dan akhlak, kerana umat Islam mempunyai sifatnya yang tersendiri, Allah SWT telah berfirman (bermaksud):

“dan siapakah yang lebih baik celupannya daripada Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepadaNyalah kami beribadat”. (Al-Baqarah: 138).

Bulan Ramadan mengingatkan kita beberapa kemenangan umat dalam lipatan sejarahnya. Dua kemenangan yang paling besar pada zaman Nabi ialah Perang Badar dan penaklukan Makkah berlaku dalam bulan Ramadhan, pembukaan Al-Andalus yang diketuai oleh Tariq ibn Ziyad adalah pada 28 Ramadan 92 Hijrah, dan Pertempuran yang bernama Ain Jalut, di mana Mongol telah dikalahkan berlaku pada 15 Ramadan 658 Hijrah. Begitu juga Allah telah memberikan kemenangan pada 10 Ramadan pada tahun 1383H (6 Oktober 1973) ke atas Zionis perampas tanah dan tempat suci kita. Ini menepati janji Allah SWT yang telah berfirman (bermaksud):

“dan sememangnya adalah menjadi tanggungjawab Kami menolong orang-orang yang beriman.” (Ar-Rom: 47),

Justeru, marilah kita jadikan Ramadan sebagai bulan perubahan supaya kita lebih dekat dengan pertolongan Allah yang sentiasa dekat. Firman Allah SWT (bermaksud):

“Maka mereka akan menganggukkan kepala mereka kepadamu sambil bertanya secara mengejek: Bila berlakunya?” Katakanlah: “Dipercayai akan berlaku tidak lama lagi!” (Al-Isra’: 51).

Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad saw, keluarga dan para sahabatnya.

Dan Allah adalah Maha Besar dan segala pujian hanya bagi Tuhan.

Perutusan dari Prof. Dr. Mohammad Badi’ – Mursyidul Am Ikhwan Muslimin 21 / 7 / 2011


Artikel Asal:http://ikhwanonline.com/new/Article.aspx?SecID=213&ArtID=88142

Thiqah Dalam Gerakan Islam

Sunday, July 17, 2011 2 comments



Tsiqah merupakan salah satu jalan yang menentukan tegaknya bangunan dakwah. bagi seorang da'i, tsiqah adalah salah satu perkara yang wajib difahami diantara 10 hal yang lain dalam manhaj tarbiyah ikhwan.

Menurut al Banna, hendaklah seorang akh memiliki ciri tsiqah kepada Allah. Yakin bahawa Allah akan memberikan pertolongan kepadanya, memudahkan jalannya dan tidak akan membiarkan dirinya dalam kekecewaan. bonda Nabi Musa AS, memiliki rasa tsiqah yang tinggi kepada Allah, dengan melepaskan Musa AS ke sungai Nil kerana dia mengikuti ilham Allah.Ini adalah impak tsiqah kepada Allah. Tsiqah dengan pertolongan Allah selalu mendominasi hati orang yang memiliki perasaan redha dan sabar.

Kedua, tsiqah pada pahala Allah. Seorang muslim hendaklah yakin akan adanya pahala Allah, meskipun ia harus berjuang dan berkorban dalam beribadah kepada-Nya. Jika seorang al akh merasa kelelahan ketika berjalan di jalan dakwah, maka ingatlah akan janji Allah akan adanya balasan yang besar dari Allah. Ia justru akan menjadi futur ketika berhenti bergerak, dan akan semakin futur ketika membiarkan dirinya tidak berada dalam kereta dakwah. Bukankah kereta dakwah akan senantiasa berjalan, samada ada atau tidaknya kita di dalamnya? Dan kalaupun kita tidak bersama dakwah, maka dakwah akan bersama dengan yang lain.

 "Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu),Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya merekapun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari pada Allah apa yang tidak mereka harapkan (An Nisa :104)

Ketiga, tsiqah kepada syari'ah islam. Penerimaan terhadap aturan-aturan Allah hendaklah berada dalam penerimaan yang mantap tanpa keraguan sedikitpun. Hendaknya dia yakin bahawa metode Allah adalah yang terbaik, tidak ada sistem yang mampu menandinginya. Maka seorang muslim akan rela memikul beban perjuangan yang berat sebagaimana dialami oleh Rasulullah  SAW dan para sahabat RA. Walaupun harus menghadapi siksaan yang berat.

Keempat, tsiqah kepada pemimpin. Seorang al akh harus siap menerima tugas dan amanah dari pemimpin, meskipun hal itu terasa berat baginya.

Kelima, tsiqah kepada teman seperjuangan. maka ia tidak boleh meremehkan siapapun yang bersamanya dalam perjuangan.

Ke enam, tsiqah kepada diri sendiri.

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah kamu bersedih hati , padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya , jika kamu orang-orang yang beriman (Ali Imran:139).

Ketsiqahan terhadap dirinya akan muncul ketika hubungannya dengan Allah dalam akrab dan harmoni, memiliki keterikatan dan kedekatan dengan Allah. Wallahu'alam.

Rujukan: Rakaizud Dakwah, Konsep dasar gerakan dakwah (Dr. Majdi Al Hilali)

Kenyataan IM: Fasa Selepas Perletakan Jawatan Hosni Mubarak

Sunday, February 13, 2011 0 comments


قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ المُلْكِ تُؤْتِي المُلْكَ مَن تَشَاءُ وتَنـزِعُ المُلْكَ مِمَّن تَشَاءُ وتُعِزُّ مَن تَشَاءُ وتُذِلُّ مَن تَشَاءُ بِيَدِكَ الخَيْرُ إنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ)
* يا جماهير مصر الصابرة الصامدة، يا أبطال الحرية وأنصار الحق، يا أهل التضحية والفداء، نحييكم فردًا فردًا، رجلاً وامرأةً، شابًّا وفتاةً، طفلاً وطفلةً، مسلمين ومسيحيين، تحيةً من أعماق قلوبنا ونشدُّ على أيديكم ونقبل جباهكم، ونحمد الله أن أزاح عن صدورنا جميعًا كابوسًا خانقًا، وطاغيةً مستبدًّا، وأزاح عن شعب مصر العظيم غلالة الغبار حتى ظهر معدنه النفيس للعالم أجمع بأنه شعب- وإن كان صبورًا- إلا أنه يأبى الضيم ويثور على الظلم ويعشق الحرية والكرامة، فهنيئًا لكم هذه اللحظات الكريمة المباركة التي كانت ثمرة عظيمة لثورة مباركة.

Katakanlah Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang dikehendaki dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang dikehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Wahai rakyat Mesir yang sabar teguh, wahai  pahlawan kebebasan dan kebenaran, wahai sang pejuang yang sanggup korbankan apa sahaja, kami menyambut anda semua, lelaki dan wanita, pemuda dan pemudi,  putera dan puteri, Muslim dan Kristian.. Salam takzim daripada lubuk hati kami dan kita bersama saling begangan tangan, dan syukur kami  kepada Allah yang mengeluarkan kita semua daripada  mimpi buruk dan cengkaman kezaliman. Kini telah hilang segala debu yang menyelaputi dan menjadi tayangan kepada alam seluruhnya bahawa mereka (selepas lama bersabar) adalah rakyat yang tidak sekali-kali tunduk mengalah menuntut kebebasan dan maruah. Nikmatilah saat-saat penuh keramat bepun barakah hasil kebangkitan yang diberkati.

وأنتم أيها الشهداء يا من ضحيتم بحياتكم في سبيل الله، ومن أجل تحرير أهلكم ووطنكم، تحيةً خالصةً لكم في أرقى مكان وأكرم جوار، في أعلى الجنان وجوار الرحمن، ومع حزننا العميق لفراقكم فإن سلوانا أنكم لستم أمواتًا ولكنكم أحياء في الجنة تمرحون (ولا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِندَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ * فَرِحِينَ بِمَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ ويَسْتَبْشِرُونَ بِالَّذِينَ لَمْ يَلْحَقُوا بِهِم مِّنْ خَلْفِهِمْ أَلا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ ولا هُمْ يَحْزَنُونَ).

Dan untuk para syuhada yang telah mengorbankan nyawa demi  Allah dan demi kebebasan keluarga juga negara mereka, setulus ucapan kami kepada mereka yang kini di sebaik-baik tempat termulia di sisi Ar Rahman. Meskipun perpisahan ini menyedihkan, namun kami penuh yakin bahawa anda tidak mati bahkan akan hidup selamanya disyurga Allah
Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki

وتحيةً لجيش مصر العظيم الذي حمى الثورة منذ نزل إلى الشوارع وأمن الناس والمؤسسات بعد انسحاب الشرطة، وتلاحم مع المتظاهرين، ورفض محاولات توريطه والإيقاع بينه وبين الشعب، ولا عجب!! فالجيش هو جيش الشعب، وأبناؤه هم أبناء الشعب، ونحن نثق في أن السلطة التي اُئتمن عليها بصفة مؤقتة سوف يتم نقلها بطريقة سلمية إلى أهل السياسة؛ للحفاظ على مدنية الدولة وديمقراطيتها وإقامة المؤسسات التشريعية فيها وفق انتخابات حرة نزيهة

Salam penuh hormat kami juga buat angkatan tentera Mesir yang memelihara kebangkitan ini sedari awal semenjak ia bermula di jalanan,  juga menjaga keselamatan  rakyat dan harta benda selepas tindakan pihak polis yang berlepas tangan. Mereka juga menolak segala usaha dipergunakan untuk bertembung dengan kehendak rakyat.  Tiada yang pelik..! Kerana tentera ini adalah tentera rakyat, mereka adalah sebahagian rakyat ini, kami memberi kepercayaan bahawa kuasa pemerintahan sementara yang diamanahkan kepada mereka ini akan diserahkan secara aman kepada ahli-ahli politik, demi sebuah negara madani demokrasi dan pembentukan pemerintahan yang berdasarkan pilihanraya yang bebas dan adil.

وإلى الثائرين فى كل ربوع مصر، ولا سيما الشباب منهم، نقول: إن المرحلة الأسهل قد انتهت، رغم مرارتها وقسوتها؛ ألا وهي مرحلة هدم النظام الفاسد، أما المرحلة التالية فهي المرحلة الأصعب، وهي مرحلة بناء نظام جديد على أسس صحيحة تحترم فيها الحريات العامة وحقوق الإنسان وكرامته، وتتوزَّع فيها الثروة بطريقة عادلة، ويقام فيها العدل والمساواة وتكافؤ الفرص بين المواطنين، وتطبق فيها قواعد العدالة الاجتماعية، وتبنى مؤسسات الدولة على مبادئ وقيم وقوانين سليمة، ويكافح فيها الظلم والفساد، ويحارب الاستبداد حربًا لا هوادة فيها ولا تهاون معها

Dan untuk penuntut-penuntut perubahan di seluruh pelusuk Mesir, khususnya kepada pemuda, kita katakan: “Sesungguhnya fasa yang sebenarnya mudah telah berakhir, meskipun dipenuhi kepahitan dan kekejaman; iaitu fasa menghancurkan regim korupsi. Kini, fasa berikutnya adalah tahap yang lebih sukar, waktu untuk membina sistem baru berdasarkan asas kebenaran di mana kebebasan dan hak-hak asasi manusia dan maruah dihormati. Seterusnya pengagihan segala sumber kekayaan berasaskan keadilan, penegakan keadilan dan kesamarataan peluang antara warga negara. Perlaksanaan peraturan keadilan sosial serta pembinaan asas negara berteraskan prinsip-prinsip dan nilai-nilai serta undang-undang yang sejahtera. Menumpaskan semua ketidakadilan dan kerosakan moral juga menentang sebarang bentuk kezaliman tanpa noktah apalagi untuk berkompromi dengannya.

أيها المواطنون الشرفاء.. لقد حققتم بفضل الله مكاسب عظيمة، فلا بد من حراستها والحفاظ عليها، وهذا يقتضي الاستمرار في اليقظة والانتباه والوحدة والإيجابية، والحب والتواصل، وفقنا الله جميعًا، وسدد على طريق الحق خطانا وحقق آمالنا لشعبنا وأمتنا ووطننا.

(وقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ ورَسُولُهُ والْمُؤْمِنُونَ)

Wahai rakyat yang penuh kemuliaan.. Anda telahpun mencapai kejayaan dengan bantuan Allah.  Maka peliharalah ia sebaiknya. Bersiap siagalah sepenuh perhatian, jagalah kesatuan, kasih sayang dan hubungan kaliani. Semoga Allah membimbing kita semua dan membetulkan dengan tepat setiap langkah yang diambil demi memenuhi harapan kami dan juga rakyat, bangsa dan negara.
Dan katakanlah: Beramallah kamu, maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan
الإخوان المسلمون
القاهرة في: 8 من ربيع الأول 1432هـ= الموافق 11 من فبراير 2011م

Ikhwanul Muslimin
Kaherah
 8 Rabi’ul Awwal 1432 bersamaan 11 Februari 2011

Kenyataan Ikhwan Musliimin mengenai peristiwa 25 Januari 2011 dan implikasinya (Luar Negara)

Monday, January 31, 2011 0 comments

Mesir yang berada di tengah-tengah dunia Arab dan Islam terkesan dengan berbagai-bagai peristiwa besar dan penting. Kini rakyat Mesir di kota Kaherah dan Bandar-bandar lainnya bangkit untuk menyatakan bantahan serta kemarahannya terhadap tindakan melampau dan pencabulan undang-undang yang dilakukan oleh kerajaan yang memerintah. Mereka bergerak secara aman, tertib dan berdisiplin. Yang ketara golongan muda berada di barisan hadapan. Semuanya sepakat menyatakan dengan jelas dan tegas apa yang mesti dilakukan demi masa depan rakyat dan Negara. Mereka menuntut pembaikan, keamanan, kebebasan dan pemulihan demokrasi. Tanpa semua itu keadaan Mesir tidak akan aman dan stabil.

Dalam situasi ini Ikhwan Muslimin berdiri teguh bersama-sama dengan rakyat Mesir dan menyokong sepenuhnya tuntutan mereka. Ikhwan mengucapkan tahniah serta setinggi-tinggi penghargaan kepada rakyat Mesir di atas kebangkitan yang positif, aman dan diberkati. Ikhwan juga menghulurkan ucapan takziah kepada keluarga syuhadak yang terdiri dari orang awam dan anggota keselamatan yang telah terkorban di dalam peristiwa ini. Ikhwan berdoa kepada Allah agar mengampuni mereka dan amalan mereka diterima. Untuk mereka yang tercedera Ikhwan mendoakan agar mereka cepat sembuh.

Ikhwan ingin menegaskan beberapa perkara berikut:

1. Kebangkitan rakyat Mesir yang bermula pada hari Selasa 25 Januari 2011 adalah satu kebangkitan yang aman, matang dan bertamadun. Ia mesti berterusan seperti ini untuk melawan kerosakan, kezaliman dan kediktatoran sehingga tercapai apa yang diinginkan, iaitu pembaikan yang menyeluruh bermula dengan pembubaran Dewan Rakyat yang terbentuk secara penipuan terang-terangan, kemudian diikuti dengan mengadakan pilihanraya yang bebas dan bersih di bawah seliaan penguatkuasa undang-undang sepenuhnya.

2. Pemerintah Mesir mestilah menyahut kehendak rakyat dan segera melaksanakan pembaikan yang mereka mahu serta menghentikan dengan segera polisi kekerasan dan melawan kehendak rakyat yang diperakui oleh undang-undang Negara. Pemerintah hendaklah mengambil tindakan pantas, serius dan berkesan dalam merealisasikan apa yang dituntut demi kebaikan semua golongan. Pemerintah hendaklah jangan sekali-kali bertindak kasar ke atas rakyat yang menunjuk perasaan dan hendaklah membebaskan segera mereka yang ditahan dalam kebangkitan ini dan yang ditahan sebelumnya.

3. Sesungguhnya Ikhwan Muslimin adalah satu pertubuhan Islam yang merangkumi semua aspek. Dan ahli-ahlinya adalah terdiri daripada susur galur masyarakat Mesir yang sentiasa bersama-sama dengan mereka dalam suka dan duka serta turut merasai keperitan hidup mereka. Ikhwan sentiasa mengajak ahli-ahlinya dan saudara-saudaranya di Negara-negara Islam dan Negara-negara bukan Islam agar berkerjasama, tolong menolong dalam perkara kebaikan dan taqwa, menyeru supaya berusaha menegakkan keadilan, memantapkan asas-asas kebenaran dan mengutamakan kepentingan umat mengatasi kepentingan perseorangan atau kepentingan sesuatu golongan. Ikhwan menyeru semua pihak dalam menghadapi keadaan yang genting ini agar bersatu hati menentang kezaliman, penyelewengan, penipuan dan kekacauan. Usaha ini mestilah dilakukan dengan cara yang selamat, bersungguh-bersungguh serta mengambil kira reality. Jangan rosakkan mana-mana institusi, harta milik awam atau individu. Kita mesti bersabar dalam mempertahankan kaedah ini sehingga tuntutan rakyat yang dijamin oleh undang-undang terlaksana.

Adalah penting untuk kita berkerjasama dengan semua pihak termasuk parti-parti politik dan berdiri di dalam satu barisan, menyamakan gerak langkah dan menyatukan suara bersama-sama rakyat jelata sehingga terlaksana kehendak mereka semuanya.
Ikhwan Muslimin

Kaherah: 22 Safar 1432H bersamaan 26 Januari 2011M.

 
Tarbiyah Pewaris © 2011 | Designed by RumahDijual, in collaboration with Online Casino, Uncharted 3 and MW3 Forum